Puluhan Warga Tertipu Sembako Murah

Sejumlah Warga yang Tertipu Karena Tergiur Sembako Murah Lapor ke Polisi
PALEMBANG, SP - Di tengah Pademi covid-19 banyak oknum mencari keuntungan dengan jalan pintas sehingga merugikan masyarakat.

Salah satu modus dimana pelaku menawarkan sembako murah ke masyarakat dengan harga Rp100 per paket. Tiap paket berisikan beras 10 kg, minyak goreng 2 liter, tepung terigu satu kilogram, dan mie instan 10 bungkus.

Akibatnya banyak yang menjadi korban, uang diserahkan namun sembako tak kunjung diterima. Karena itu, sedikitnya 30 warga mendatangi Mapolda Sumsel, Jumat (1/5) pagi. Mereka melaporkan kasus penipuan yang dialaminya dengan modus sembako murah. Warga memperkirakan pelaku mengantongi uang hingga miliaran karena korban diduga sudah sangat banyak.

Salah satu korban, Fajri (35) warga Jalan Gersik, Sekip Tengah Kelurahan 9 Ilir Kecamatan, Ilir Timur II menceritakan kejadian penipuan sambako murah terjadi sejakawal Maret dimana ketika merabaknya virus Covid-19.

Pelaku yang merupakan tetangga membuatnya tergiur dengan paket sembako murah. "Saya dengan pelaku ini kenal karena kami bertetanggaan. Awalnya ia (red-pelaku) menjual sembako sejak bulan Maret. Awal pertama dengan kedua sembako yang ia jual lancar, namun selanjutnya mulai macet," katanya di Mapolda Sumsel, Jumat (1/5).

Fajri melanjutkan, setelah dicari tahu, ternyata korban penipuan ini sudah banyak. Mereka sudah berusaha mendatang rumah pelaku yang disebutkan bernama Nana. Namun saat itu, pelaku mengatakan sembako belum sampai karena tempat mengambilnya jauh dan jalan rusak.

"Kami pun sepakat untuk jemput pakai pick up. Namum si pelaku ini malah pura-pura pingsan. Nah besoknya ibu Nana menghilang dan nomor hpnya sudah tidak aktif lagi," katanya.

Dikata Fajri, bahwa ia mengalami kerugian sebasar Rp25 juta rupiah untuk membeli sembako yang akan dibagikan ke karyawannya. Namun untuk korban yang lain masih banyak dan totalnya lain semua ada yang Rp35 sampai Rp 700 juta total kerugiannya.

Ditreskrimum Polda Sumsel Kombes Pol Hisar Siallagan SIk melalui Kasubdit III Jatanras Kompol Suryadi SIk, mengatakan saat ini tengah melakukan pemeriksaan saksi-saksi dalam laporan kasus bermodus sembako murah. "Sudah kita terima laporannya dan pemeriksan saksi - saksi," katanya.(dor)

Powered by Blogger.