KPK Tangkap Ketua DPRD Muara Enim dan Eks Kadis PUPR Muaraenim

Ketua KPK Firli Bahuri
PALEMBANG, SP - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK)  membenarkan adanya penangkapan terhadap dua orang di Sumatera Selatan (Sumsel) . Keduanya diduga terlibat kasus suap.

Salah satu orang yang ditangkap ialah Ketua DPRD Muara Enim, Aries HB. Satu orang lainnya ialah eks Kepada Dinas PUPR Kabupaten Muara Enim, Ramlan Suryadi.

Ketua KPK Firli Bahuri membenarkan penangkapan itu. "[Ditangkap] Tadi pagi, pukul 07.00  dan 08.30 di rumah tersangka di Palembang," katanya, Minggu (26/4).

Penangkapan ini diduga terkait kasus suap yang menjerat Bupati Muara Enim, Ahmad Yani. Ia sedang menjalani persidangan.

Ahmad Yani diduga korupsi terkait pengerjaan 16 proyek jalan dengan nilai total total Rp 129 miliar di Kabupaten Muara Enim, Sumatera Selatan. Proyek itu yang merupakan aspirasi DPRD setempat yang sumber pendanaannya dari APBD tahun 2019.

Ia diduga meminta Kepala Dinas PUPR untuk mencari kontraktor yang bersedia memberikan fee proyek sebesar 15 persen. Diduga, ia sudah menerima fee proyek sebesar Rp 12,5 miliar.

Dari total uang itu, dia diduga menerima Rp 3,1 miliar, tanah di Muara Enim seharga Rp 1,2 miliar, dan dua mobil yakni, SUV Lexus dan pickup Tata Xenon HD. Dimana mobil dan tanah tersebut kini sudah disita oleh KPK. Atas perbuatannya, ia dituntut 7 tahun penjara.

Terkait uang sisanya, diduga mengalir ke sejumlah pihak. Sehingga menjadi dasar KPK melakukan pengembangan penyidikan.(do)

Powered by Blogger.